Picture

PROGRAM KERJA UMUM
PB PBSI PERIODE 2008 – 2012

VISI
Meraih keunggulan prestasi prestasi bulutangkis dunia & memasyarakatkan olahraga bulutangkis lebih luas.

MISI
1. Memantapkan rasa kebersamaan, persatuan & kesatuan serta kesetiakawanan sebagai landasan moral, dalam rangka    meningkatkan kinerja Pengurus, Pelatih, Atlet & Masyarakatt bulutangkis Indonesia, dlam wadah organisasi PBSI, baik    ditingkat pusat maupun di daerah.
2. Mengakomodai keputusan Munas XIX tahun 2008, sebagai landasan utama untuk menyusun, mengoperasionalkan &    mengawasi pelaksanaan program kerja 2008 – 2012, dalam rangka prestasi bulutangkis di tingkat dunia
3. Meningkatkan kualitas pembinaan dan pelatihan bulutangkis, melalui lembaga pembinaan, pendidikan dan pelatihan, di pusat & di daerah dalam ranka menjaring atlet muda potensial untuk berprestasi di tingkat dunia.
4. Menyelenggarakan pendidikan kepelatihan, dalam rangka mencetak pelatih yang berkualitas baik di pusat maupun di     daerah.
5. Meningkatkan kualitas penyelenggara turnamen bulutangkis dalam negeri, untuk pengembangan pembinaan atlet daerah    serta meningkatkan peran aktif serta meningkatkan peran aktif masyarakat di dalam olahraga bulutangkis.

LANDASAN PROGRAM KERJA
* Hasil Munas PBSI, tanggal 14 – 15 November 2008 di Jakarta
* Hal-hal yang menjadi perhatian :
- Memasyarakatkan bulutangkis Indonesia
- Rebut kembali Thomas Cup, Uber Cup dan Sudirman Cup.
- Tradisi medali emas untuk Olympiade

PROGRAM KERJA UMUM
PB PBSI PERIODE 2008 - 2012

* Tujuan dan sasaran
* Langkah-langkah yag dilakukan
* Penerapan Iptek
* Pokok-pokok program kerja umum
* Program jangka pendek, menengah dan panjang.
* Komitmen anak bangsa terhadap olahraga bulutangkis

TUJUAN
* Memantapkan rasa kebersamaan, persatuan & kesatuan serta kesetiakawanan.
* Meningkatkan pembinaan prestasi olahraga bulutangkis di tingkat dunia secara optimal.
* Meningkatkan kualitas pembinaan & pelatihan di seluruh tanah air.
SASARAN
1.. Berusaha merebut kembali Piala Sudirman.
2. Melakukan upaya maksimal untuk merebut sebanyak mungkin medali emas pada Sea Games, Asian Games.
3. Melakukan upaya untuk merebut sebanyak mungkin pada kejuaraan dunia, Junior Olympic serta pada event kalender    BWF lainnya.
4. Melakukan upaya dengan seoptimal mungkin untuk meraih piala Thomas dan Uber
5. Mengupayakan untuk tetap melestarikan perolehan medali emas di Olympiade tahun 2012.
6. Menjaring atlet muda potensial untuk dapat di bina mencapai prestasi dunia.
7. Meningkatkan pendidikan kepelatihan dalam rangka mencetak pelatih yang berkualitas, baik di pusat maupun di daerah.
8. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan pertandingan bulutangkis dalam negeri.
9. Meningkatkan peran aktif masyarakat di dalam olahraga bulutangkis

UPAYA - UPAYA YG DILAKSANAKAN TINGKAT NASIONAL
1. Memantapkan mekanisme pelaksanaan pembinaan/latihan di Pelatnas.
2. Meningkatkan mutu dan disiplin serta kualitas pelatih dan atlet di Pelatnas.
3. Mempersiapkan tim yang kuat dan tangguh dalam upaya merebut Piala Sudirman, Piala Thomas & Uber dan Kejuaraan dunia.
4. Mempersiapkan tim yang kuat dan tangguh guna merebut medali emas sebanyak-banyaknya pada Sea Games, Asian Games.
5. Mempersiapkan tim yang kuat dan tangguh guna merebut gelar sebanyak-banyaknya kejuaraan-kejuaraan sesuai kalender BWF.
6. Meningkatkan mekanisme kerja organisasi PBSI mulai di tingkat pusat sampai daerah dengan dilandasi persatuan dan kesatuan serta kesetiakawanan bangsa.
7. Melakukan upaya-upaya, agar cabang olahraga bulutangkis tetap dipertandingkan pada olympiade tahun 2016 dan selanjutnya.
8. Memantapkan dan meningkatkan peran Litbang, dalam rangka mencari metode terbaik dalam kepelatihan atlet bulutangkis Indonesia
9. Meminimalisir pencurian usia, untuk percepatan prestasi pada waktunya.
10.Meningkatkan dan memantapkan disiplin dan etos kerja bagi Pengurus, Karyawan, Pelatih dan Atlet bulutangkis

TINGKAT DAERAH
1. Meningkatkan mutu dan kualitas pembinaan/latihan pusdiklat / pelatda dan pusat latihan bulutangkis.
2. Meningkatkan kualitas pengetahuan / keterampilan pelatih dan wasit di daerah-daerah.
3. Memantapkan konsolidasi terhadap organisasi terhadap organisasi Pengda Pencab.

PENERAPAN IPTEK
1. Mengimplementasikan Iptek olahraga bulutangkis dalam pembangunan perbulutangkisan Indonesia.
2. Meningkatkan penelitian, perencanaan dan pengembangan guna peningkatan prestasi atlet.
3. Mengadakan diskusi, seminar ilmiah, lokakarya dan sebagainya yang berkaitan dengan pembinaan.
4. Mengadakan dan mengfungsikan laboratorium ilmiah, perputakaan bulutangkis PBSI serta video dan film instruksional bulutangkis.

PROGRAM JANGKA PENDEK
1. SASARAN
a. Konsolidasi Pelatnas.
b. Menumbuhkan kepercayaan masyarakat terhadap perbulutangkisan nasional dengan berusaha sekuat tenaga untuk merebut pialas Sudirman.
c. Merebut medali emas semaksimal mugkin pada Sea Games.
d. Merebut gelar sebanyak mungkin pada kejuaraan dunia di India dan kejuaraan sesuai kalender BWF.
e. Meningkatkan dan memantapkan konsolidasi organisasi PBSI di tingkat pusat maupun di daerah seluruh Indonesia.
f. Meningkatkan hubungan / kerja sama denga Badminton Asian Conferation (BAC)  , Badminton World Federation (BWF)
g. Meningkatkan pelaksanaan turnamen- turnamen di tingkat daerah dan nasional.

2. UPAYA YANG DILAKUKAN
a. Membentuk atlet yang berprestasi di pemustaan-pemusatan latihan.
b. Membentuk Pelatnas Indonesia barat dan timur
c. Meningkatkan kualitas kejuaraan nasional perorangan, beregu, campuran dan kejuaraan antar perkumpulan.
d. Melanjutkan dan meningkatkan kwalitas liga bulutangkis Indonesia memperebutkan piala Presiden.
e. Mengikuti selektif turnamen-turnamen internasional.
f. Mengadakan seminar / iskusi perbulutangkisan
g. Meningkatkan kualitas kurikulum dan aplikasi penataran pelatih dan wasit.
h. Pemantauan yang berkesinambungan terhadap pusdiklat / pelatda.
i. Meningkatkan peran serta PBSI pada badan bulutangkis internasional.
j. Meningkatkan kegiatan-kegiatan penelitian dan pengembangan.

PROGRAM JANGKA MENENGAH
a. Meneruskan dan meningkatkan perolehan medali emas pada olympiade tahun 2012
b. Merebut medali emas semaksimal mungkin pada Asian Games, Junior Olympic
c. Melanjutkan upaya litbang.
d. Melakukan pemantauan perkembangan perbulutangkisan nasional dan internasional.
e. Meningkatkan kualitas wasit / refree nasional dan internasional
f. Meningkatkan kesadaran dan disiplin organisasi.
g. Mengadakan pendataan dan melengkapi sarana-sarana perbulutangkisan
h. Meningkatkan sistem kompetisi

2.  UPAYA YG DILAKUKAN
a. Membentuk atlet yang berprestasi pada pemusatan-pemusatan latihan
b. Menindaklanjuti hasil Mukernas PBSI Medan 2006 dan Solo 2007 PBSI akan membentuk Pelatnas Indonesia Barat di Medan dn Indonesia Timur di Surabaya bila perlu dibeberapa daerah lain juga.
c. Meningkatkan SCR berlanjut kualitas kejuaraan nasional perorangan, beregu campuran & kejuaraan antar perkumpulan.
d. Melanjutkan dan meningkatkan kwalitas liga bulutangkis Indonesia merebutkan piala presiden.
e. Mengikuti SCR selektif turnamen-turnamen internasional
f. Melakukan inventarisasi sistem perbulutangkisan Indonesia, sepeti :
    - Klub-klub
    - Pemusatan latihan
    - Pembinaan
    - Pelatih
    - Sarana & Dana
g. Pengolahan data dan evaluasi
h. Perpustakaan dan penggunaan film serta video.
i. Meningkatkan SCR berkelanjutan pelaksanaan kompetisi
j. Memantapkan semangat persatuan dan kesatuan

PROGRAM JANGKA PANJANG
1. SASARAN

a. Memantau dan membuat kalender kegiatan nasilonal & internasional
b. Meningkatkan SCR berkelanjutan kepelatihan & penataran
c. Mengembangkan jumlah pusdiklat.
d. Menjalin hubungan SCR baik dengan Menegpora, KONI/KOI Pusat & Depdikbud serta instansi yang berhubungan dengan olahraga.
e. Meningkatkan SCR berkelanjut pemantauan & pemanduan bakat.
f. Melakukan promosi / degradasi SCR teratur & terencana.
g. Pelaksanaan penataran pembinaan bulutangkis Indonesia.
h. Mewujubkan tehnologi tepat guna yang disesuaikan dengan fisik bangsa Indonesia.
i. Meningkatkan upaya menjaring atlet bulutangkis dengan memperhatikan bentuk fisik dengan ketinggian badan tertentu, serta faktor-faktor lain yang dianggap penting.

2. UPAYA YG DILAKUKAN
a. Meningkatkan peranan Litbang
b. Meningkatkan peranan sport medicine
c. Meningkatkan pembinaan organisasi bulutangkis
d. Memasalkan SCR berlanjut olahraga bulutangkis melalui kerjasama dengan Depdikbud / sekolah-sekolah
e. Meningkatkan SCR terus menerus turnamen tingkat daerah & tingkat nasional

KOMITMEN ANAK BANGSA
TERHADAP OLAHRAGA BULUTANGKIS

“ Bung, Ini Indonesia pemilik perbulutangkisan dunia. Komitmen anak bangsa adalah menjadikan bulutangkis menjadi
   olahraga bergengsi & kebanggaan bangsa Indonesia
* Lahirnya perbulutangkisan di Indonesia jauh sebelum Indonesia Merdeka
* Menang dalam perbulutangkisan Indonesia adalah budaya dan tradisi Indonesia
* Bertekat menjadi bangsa nomor satu di perbulutangkisan internasional
* Bertekat meraih kembali piala Thomas Cup, Uber Cup dan Piala Sudirman yang ada di China saat ini.
* Sanggup menjadi juara umum dan memperoleh medali terbanyak dalam Sea Games 2011 di Indonesia.
* Sanggup membangun image dan citra bulutangkis dengan merujubkan bulutangkis yang dari rakyat bersama rakyat dan  untuk kebanggaan negara dan bangsa.
 

PENGURUS BESAR
PERSATUAN BULUTANGKIS SELURUH INDONESIA
HUBUNGAN MASYARAKAT


RENCANA PROGRAM KERJA

TUJUAN PBSI
• Turut membentuk manusia Indonesia seutuhnya;
• Mempertinggi martabat bangsa;
• Meningkatkan mutu dan prestasi olahraga bulutangkis Indonesia;
• Memupuk persahabatan antar-bangsa melalui olahraga bulutangkis.

Tugas Pokok PBSI
• Mengembangkan dan membina bulutangkis sebagai olahraga rakyat;
• Menghimpun seluruh masyarakat bulutangkis dalam wadah organisasi PBSI;
• Memperkuat dan memperluas organisasi PBSI;
• Meningkatkan kualitas prestasi olahraga bulutangkis baik di tingkat daerah, nasional maupun internasional;
• Menyelenggarakan kejuaraan antarperkumpulan dan perorangan secara berjenjang di tingkat cabang, daerah dan nasional maupun internasional;
• Memperkokoh persatuan dan kesatuan nasional serta kerjasama internasional melalui bulutangkis;
• Meningkatkan hubungan kerjasama dengan KONI dan induk organisasi keolahragaan di Indonesia dan organisasi bulutangkis Asia dan dunia;
• Upaya-upaya lain yang tidak bertentangan dengan ketentuan-ketentuan yang ada.

VISI PBSI
Meningkatkan kinerja organisasi untuk meraih keunggulan prestasi dunia serta pemerataan pembinaan prestasi di seluruh Indonesia

MISI PBSI
• Mengakomodasikan keputusan Munas Ke-19 Tahun 2008 sebagai landasan utama untuk menyusun, mengoperasikan dan mengawasi pelaksanaan Program Kerja PBSI Tahun 2008-2012 dalam rangka meningkatkan prestasi bulutangkis di tingkat dunia;
• Meningkatkan kinerja pengurus, atlet dan masyarakat bulutangkis Indonesia dalam wadah organisasi PBSI, baik di  tingkat pusat maupun di daerah untuk memantapkan rasa persatuan, kesatauan dan kesetiakawanan sebagai landasan  moral dalam pelaksanaan tugas;
• Memelihara dan meningkatkan kualitas pembinaan dan pelatihan bulutangkis melalui lembaga pembinaan, pendidikan dan  pelatihan di pusat dan di daerah secara bertahap, bertingkat dan berlanjut dalam rangka menjaring atlet-atlet muda potensial untuk berprestasi di tingkat dunia;
• Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan dalam rangka mencetak pelatih yang berkualitas, baik di pusat maupun di daerah;
• Meningkatkan kualitas penyelenggaraan turnamen bulutangkis dalam negeri untuk pengembangan pembinaan atlet daerah  serta meningkatkan peran aktif masyarakat pada olahraga bulutangkis.

KEBIJAKAN PEMBINAAN PBSI
• Demokratis;
• Transparansi;
• Bagi kebaikan pemain;
• Pencapaian prestasi optimal;
• Bagi perkembangan dan kemajuan perbulutangkisan pada umumnya.

HUBUNGAN MASYARAKAT PB PBSI
Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi
1. Kedudukan Humas PB PBSI merupakan bagian yang melekat pada unsur pimpinan (Ketua Umum).
2. Tugas Pokok Humas PB PBSI adalah mendukung tugas pokok  PBSI melalui penyelenggaraan  fungsi kehumasan organisasi.
3. Fungsi Kehumasan:
    a. Menyelenggarakan tindakan komunikasi.
    b. Membentuk citra dan reputasi organisasi.
    c. Mengelola informasi.
    d. Sebagai fungsi manajemen.

ORGANISASI
(UNSUR-UNSUR HUMAS)


1. Bagian Hubungan Media.
2. Bagian Produksi dan Peliputan.
3. Bagian Pembentukan Citra dan Reputasi.
4. Bagian Pengelolaan Media Internal/Pusat Informasi.

PROGRAM KERJA HUMAS
1 Kebijakan. 
   Membangun citra dan reputasi PB PBSI dalam memajukan perbulutangkisan nasional.
2. Program.
    a.  Hubungan Media.
    b.  Produksi dan Peliputan.
    c.  Pembentukan Citra dan Reputasi.
    d.  Pengelolaan Media Internal/Pusat Informasi.
KEGIATAN-KEGIATAN
Hubungan Media.
1. Mengundang, mengajak dan menginformasikan kepada media massa tentang kegiatan PB PBSI untuk diliput dan dipublikasikan media massa.
2. Mengadakan pertemuan-pertemuan yang tidak formal baik dengan pimpinan redaksi maupun wartawan dalam rangka membangun hubungan yang akrab antara PB PBSI dengan media massa dan melaksanakan media tour.
3. Membuat dan menyebarluaskan “Keterangan Pers” tertulis berkaitan dengan kegiatan-kegiatan PB PBSI.
4. Menyelenggarakan “Jumpa Pers” bagi pimpinan/Ketua umum.
5. Mengkoordinasikan dan menyiapkan “wawancara” pimpinan/Ketua Umum di media massa elektronik maupun media massa cetak.
6. Menyusun redaksional berita-berita tentang perbulutangkisan yang siap di-up date ke website PB PBSI.
7. Melaksanakan kampanye bulutangkis.

Produksi dan Peliputan
1. Mendokumentasikan kegiatan-kegiatan PB PBSI untuk antara lain siap di-up date ke website PB PBSI.
2. Merencanakan dan melaksanakan pembuatan dan penerbitan majalah tentang bulutangkis yang terbit setiap 3 (tiga) bulan sekali.
3. Melaksanakan peliputan kegiatan PBSI.
4. Mengklipping berita-berita media massa tentang kebijakan olahraga nasional dan perbulutangkisan.

Pembentukan Citra dan Reputasi
1. Mendorong dan mengajak para pakar/ahli   untuk menulis dan mempublikasikan berbagai pandangan terhadap pembinaan cabang olahraga ini.     
2. Mengakomodasikan penyelenggaraan dialog/ wawancara dari para pemerhati perbulutangkisan nasional.
3. Melaksanakan analisis berita  media massa.
4. Merencanakan opini tandingan.

Pengelolaan Media Internal/Pusat Informasi
1. Menyelenggarakan pusat data dan informasi.
2. Meng-update secara terus menerus berita-berita di website.
3. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang mengoperasikan website tersebut dengan pendidikan web programer dan web designer.
4. Meningkatkan kemampuan jurnalistik personel Humas PB PBSI dengan bekerjasama pada pihak-pihak yang terkait/media massa.
5. Mengelola perpustakaan perbulutangkisan.

RENCANA PROGRAM KERJA
BIDANG LOGISTIK


1. Umum
      PBSI selaku salah satu institusi pembinaan olahraga di Indonesia, mempunyai tugas pokok antara lain melaksanakan  pembinaan terhadap atlet-atlit bulutangkis Indonesia agar menjadi atlit yang berprestasi, baik di lingkup Nasional, regional maupun global melalui peningkatan kualitas dan kuantitas latihan, penajaman visi dan misi serta pemberian motifasi.
      Untuk mendapatkan keberhasilan dalam pelaksanaan tugas dalam rangka  pencapaian visi dan misi secara optimal, maka PBSI didukung boleh beberapa sub organisasi yang membidangi, diantaranya adalah sub organisasi Bidang  Logistik.
      Sub organisasi bidang logistik PB. PBSI merupakan salah satu bidang kerja yang berada dalam struktur organisasi dengan kewenangan merencanakan, mengkoordinasikan, menyediakan dan mengevaluasi seluruh kebutuhan baik peralatan maupun perlengkapan yang dibutuhkan oleh pelatnas, menyiapkan makan atlit dan operasional kantor PB. PBSI serta penyiapan transportasi atlit ke medan pertandingan, guna mendukung tujuan dan visi  misi PB. PBSI.
2. Dasar.
a. Surat keputusan Ketua Umum Koni Pusat Nomor. 07 / Thn 2009     tanggal 20 Januari 2009 tentang pengukuhan Pengurus Besar PBSI masa bhakti 2008-2012
b. Program kerja Pengurus Besar PBSI tahun progran 2009 bidang logistik.

3. Maksud dan tujuan.  
      Rencana program ini dibuat untuk memberikan gambaran kepada pimpinan  serta seluruh pengurus PBSI tentang  kebutuhan anggaran logistik selama satu tahun anggaran  (2009), Dengan tujuan agar dapat dijadikan sebagai salah satu  acuan dalam mengambil keputusan.

4. Kegiatan yang sedang dan akan dilaksanakan.  
   Kegiatan bidang logistik PB. PBSI periode 2008 – 2012, saat ini pimpinan PB. PBSI sedang dan telah melakukan berbagai kajian awal untuk mengupayakan efektifitas dan efisiensi kerja seluruh pengurus yang di tindak lanjuti oleh  bidang logistik dengan melaksanakan beberapa kegiatan penataan antara lain:
a. Sebagai upaya sinergitas pengurus dan keterpaduan pelaksanaan program, Bidang Logistik mulai menata manajemen satu atap, dengan pusat kegiatan manajemen terkoordinasikan dan terpusat di wisma Pelatnas Cipayung antara lain :
     1) Untuk kenyamanan penghuni pelatnas dan terjaminnya kinerja pengurus, bidang Logistik sedang melakukan penataan ruangan kantor, dengan memaksimalkan fungsi ruangan yang tersedia dan me-lay out ulang ruangan pengurus secara optimal.
     2) Atas arahan pimpinan PB.PBSI, sedang dilaksanakan pembangunan ruangan baru didepan gedung utama dengan maksud untuk menampung beberapa unit organisasi yang belum mendapatkan ruangan kerja yang memadai.
     3) Melaksanakan pengecatan dan penggantian plafon serta penataan kelistrikan terhadap ruangan yang tidak layak  mulai dari perkantoran, pergudangan, ruang ganti, kamar mandi dst sampai kepada pembenahan guest house yang kurang terawat.
b. Penataan ruangan gudang yang semula empat unit diefisienkan menjadi satu ruang gudang yang berisi peralatan pelatnas siap pakai (baru) di gudang ruang serba guna, untuk barang yang masih layak namun tidak operasional ditempatkan di gudang belakang,  sementara peralatan yang diangggap tidak layak (rusak) ditempatkan di dalam kontainer dan untuk barang yang dianggap sudah tidak dapat dimanfaatkan direncanakan untuk dihapuskan sesuai dengan aturan yang berlaku.
c. Melaksanakan pengadaan seluruh keperluan operasional kantor pengurus PB. PBSI dan peralatan pelatnas, kebutuhan atlit serta mengkoordinasikan petugas lapangan yang siap mendukung keperluan latihan atlit.
d. Merencanakan efektifitas dan efisiensi penggunaan peralatan, dengan merancang satu sistem standardisasi administrasi pengadaan, penyimpanan, pemeliharaan dan pendistribusian serta  pelayanan kebutuhan peralatan yang terukur.

5. Perkiraan Kebutuhan Anggaran. 
    Sesuai tugas dan fungsinya, bidang Logistik telah merencanakan anggaran untuk keperluan peralatan pelatnas, kebutuhan kantor, makan atlit, pembelian tiket untuk mengikuti berbagai turnamen tingkat internasional, regional dan  lokal sesuai usulan bidang terkait serta kebutuhan lainnya  selama 1 (satu) tahun sesuai daftar terlampir.
6. Penutup
    Demikian rencana sementara bidang logistik untuk tahun anggaran 2009, untuk dapat dijadikan sebagai bahan masukan  untuk program kerja tahunan Pengurus Besar PBSI periode 2008 - 2012.
 

RENCANA KERJA
BIDANG ORGANISASI & PENGEMBANGAN DAERAH
PB PBSI TAHUN 2009


BIDANG ORGANISASI
1. Kunjungan ke daerah / provinsi, sosialisasi AD & ART PBSI
2. Sosialisasi kartu anggota PBSI
3. Menghadiri MUSPROV PBSI
4. Menghadiri undangan PENGPROV PBSI

BIDANG PENGEMBANGAN DAERAH
1. Kunjungan ke daerah / provinsi, sisialisasi Sistim Pembinaan Bulutangkis Indonesia Masa Depan
 - Pemasalan bulutangkis
 - Sistim Kejuaraan Bulutangkis Indonesia
 - Sistim Ranking PBSI
2. Meninjau fasilitas pembinaan di daerah
3. Menginventarisasi sponsor di daerah

BIDANG KEABSAHAN ATLET
1. Melanjutkan kerjasama dengan pihak forensik Mabes POLRI
2. Mengirimkan tim keabsahan atlet dalam kejuaraan resmi PBSI tingkat nasional
3. Mengevaluasi ketentuan keabsahan atlet
4. Kerjasama dengan bidang hukum dan POLRI untuk klarifikasi data atlet

BIDANG HUKUM
1. Memfasilitasi dan melaksanakan advokasi organisasi
2. Membantu bidang keabsahan atlet
3. Menyusun ketentuan-ketentuan untuk penjabaran AD & ART PBSI

BUDGET NON RUTIN
1. Menerbitkan kartu anggota
2. Musprov di daerah
3. Undangan dari daerah
4. Melaksanakan advokasi organisasi
5. Menyusun ketentuan-ketentuan untuk penjabaran AD & ART

PROGRAM KERJA
BIDANG PEMBINAAN DAN PRESTASI 2008 – 2012


MAKSUDProgram kerja bidang pembinaan ini dimaksudkan untuk memberikan bahan kepada pengurus dalam melaksanakan program kerja sesui mengacu kepada pokok-pokok program pembinaan yang telah ditetapkan pada munas PBSI XIX / 2008
TUJUANProgram kerja ini disusun untuk jangka pendek, menengah dan panjang agar dapat digunakan sebgai pedoman dan landasan kerja bagi pusat dan daerah

PROGRAM BINPRES
1.   Melaksanakan peningkatan pembinaan, disiplin secara optimal.
2.   Mengoptimalkan upaya pembinaan berjenjang dan berkesinambungan bagi atlet remaja dan taruna.
3.   Mempertahankan dan meningkatkan prestasi yang telah diraih Indonesia diantaranya piala Sudirman, piala Thomas & Uber.
4.   Melakukan upaya maksimal untuk merebut medali emas sebanyak mungkin pada Super Series, Grand Prix, kejuaraan dunia sert a multi event sperti Sea Games, Asian Games dan Oliympiade.
5.   Membentuk pelatnas pratama
6.   Merebut kedudukan / ranking terhormat internaional
7.   Mengembangkan pola, metode latihan dalam rangkaian prestasi dengan menggunakan iptek.
8.   Melaksanakan kegiatan penataran pelatih mulai dari tingkat cabang, daerah serta pelatih pelatnas secara berkesinambungan.
9.   Meningkatkan upaya pemantapan pemanduan bakat
10. Memantapkan, meningkatkan kualitas pembinaan dna kepelatihan di Pusat / Pengprov / Pengkab / Klub.
11. Membuat silabus dan standarisasi kepelatihan 

PROGRAM 2009
1. Memanggil kembali atlet pelatnas utama dengan 2 tahapan.
2. Memanggil pelatih, assisten pelatih pelatnas utama
3. Membuat surat perjanjian atlet, pelatih, asisten dengan PBSI
4. Mmanggil kembali atlet pelatnas pratama secara selektif termasuk pelatih & asisten pelatih.
5. Mengadakan seleknas
6. Mengirimkan atlet mengikuti kejuaran & kejuaraan dunia
7. Menyiapkan atlet ke piala sudirman
8. Menyiapkan atlet usia dengankelahiran 1992 untuk Youth Olympic Games 2010
9. Menyiapkan atlet untuk pelatnas Sea Games di Laos.

BIDANG
LITBANG - PEMBINAAN MENTAL
PB PBSI


LATAR BELAKANG
• Bulutangkis merupakan olahraga yang mempunyai tradisi emas di Olimpiade dan tingkat Internasional yang prestasi menurun akhir-akhir ini.
• Faktor mental menjadi penyebab kekalahan para pemain saat bertanding.
• Pembinaan mental secara terstruktur belum dilakukan.
• Nasionalisme pemain terhadap Indonesia menurun (banyaknya atlet dan pelatih yang memperkuat negara lain).
• Terdapat jarak/gap prestasi antara pemain senior dan junior yang cukup jauh.
• Perlu membentuk pool atau kelompok sumber daya terdidik untuk menjadi atlet,  membentuk pool atlet yang berpendidikan, serta membentuk pool masyarakat terdidik yang bernasionalisme dan bermental juara
VISI
• Membentuk mental juara bangsa melalui pembinaan bulutangkis di masyarakat yang berprestasi Internasional.
MISI
• Memasyarakatkan mental unggul melalui bulutangkis.
• Mengembangkan dan menerapkan mental juara di kalangan atlet
• Pembinaan mental calon atlet sejak dini ditingkat daerah menuju ke nasional
• Pelembagaan pembinaan mental dan karakter di institusi bulutangkis dari klub, pengcab, pengda, dan diseluruh Indonesia.
• Mengembangkan dan menerapkan pembinaan mental atlet di pelatnas agar siap tanding.

KONSEP DASAR
KRITERIA MENTAL

• Intelegensia
• Kedisiplinan dalam Latihan
• Ketekunan berlatih (kerajinan)
• Kesungguhan berlatih (keseriusan)
• Semangat berlatih
• Pengendalian Emosi
• Penetapan Sasaran
• Strategi Bermain
KRITERIA FISIK
• Usia
• Jenis Kelamin
• Tinggi Badan
• Berat Badan (Tinggi Badan – 110)
• Tekanan Darah
• VO2 Max
• Kemampuan Sprint (50 m)
• Kecepatan lari (100 m)
• Endurance Lari (Balke)
• Kemampuan Loncat
• Kemampuan Footwork
KRITERIA FISIK
• Recovery (Denyut nadi kembali normal setelah exercise)
• Tipe Otot
• Tipe Serabut Otot
• Riwayat Kesehatan & Penyakit
• Riwayat Kesehatan
• Tekanan Darah rata-rata  
• VO2 Max rata-rata   
• Kemampuan Sprint 50 m rata-rata
• Kemampuan lari 100 m rata-rata

KRITERIA TEKNIK
• Jenis Pukulan
• Cop Silang
• Cop Lurus
• Backhand Silang
• Backhand Lurus
• Variasi Backhand
• Forehand Silang
• Forehand Lurus
• Variasi Forehand
• Smash (ketajaman)
• Smash (kekerasan)
KRITERIA TEKNIK
• Variasi Smash
• Net (Tipis)
• Variasi Net
• Dropshot (ketajaman)
• Variasi Dropshot
• Kelengkapan Pukulan
• Variasi Pukulan
• Kekuatan Pukulan
• Ketepatan Pukulan
• Tipe Permainan
KRITERIA PRESTASI
• World ranking
• Jumlah Pertandingan 6 bulan terakhir
• Pencapaian Turnamen 6 bulan terakhir

 PENILAIAN (dengan scoring)
I.  Sangat Direkomendasikan
II.  Direkomendasikan
III. Tidak Direkomendasikan
IV. Ditolak
• Catatan Penilaian: (Deskriptif)

PROGRAM KERJA
PB PBSI = (PELATNAS + PELATDA + KLUB + .....)

PROGRAM KERJA
Pelatnas
Jangka Pendek :  All England
- Baseline data fisik, teknik, mental atlet yang dikirim
- Pengukuran sebelum berangkat
- Penilaian pada saat pertandingan

Manfaat :
- Justifikasi pimpinan PBSI terhadap kinerja
- All England merupakan ujian pertama dari kepengurusan baru
- Apapun hasilnya, akan dilihat masyarakat sebagai tanggung jawab pengurus baru.

Semua pengukuran diatas sebagai bahan dasar kinerja Pelatnas selanjutnya.

PROGRAM KERJA
Pelatnas
Jangka Panjang

1. Rekruitmen atlet dan pelatih melalui seleksi psikologi
2. Pembinaan aspek mental untuk para pelatih
3. Pembinaan aspek mental secara terstruktur untuk para atlet
4. Pendampingan/konseling dalam aspek mental pada setiap pertandingan
5. Penerapan sistem evaluasi atlet dari aspek mental
PROGRAM KERJA
PB PBSI untuk Daerah
• Pelembagaan program pembinaan mental diseluruh Pengda, Pencab dan Klub-klub bulutangkis.
• Sosialisasi penetrasi, telent scouting, penanaman mental juara dan nasionalisme sejak dini di sentra-sentra pembibitan kader atlet di SD, SMP, SMA, universitas diseluruh Indonesia.
• Pengembangan program bulutangkis di sekolah mulai dari SD, SMP, SMA, dan Universitas ( misalnya, program satu klub disetiap sekolah) dalam rangka membentuk nasionalisme melalui pembinaan mental juara.

TARGET IMPLEMENTASI
1. Pemantapan organisasi fungsional dan operasional untuk bidang pembinaan mental di PB PBSI.
2. Revitalisasi hubungan organisasi pusat dan daerah
3. Membangun jejaring multi stakeholder ditingkat nasional, daerah dan lokal dalam rangka mengoptimalisasi pemanfaatan SDM, keuangan, dan sarana, dalam menjalankan program pembinaan mental secara keseluruhan.

PENUTUP
Untuk Sukses dipelukan:
• Struktur Organisasi yang efisien
• Kepemimpinan yang kuat
• Kerjasama yang mantap
• Komitmen yang tinggi & merata
“Mari kita berjuang untuk sukses mencetak juara”

BIDANG TURNAMEN DAN PERWASITAN
TAHUN 2009


PROGRAM KERJA
BIDANG TURNAMEN & PERWASITAN
TAHUN 2009
1. Melaksanakan kejuaraan nasional dan internasional sesuai Kalender Nasional PBSI tahun 2009.
2. Merencanakan Refreshing Referee Nasional 23 – 25 April 2009 di Jakarta.
3. Merencanakan Penataran Wasit untuk Sertifikat Nasional B pada saat kejuaraan Sirkuit Nasional di Medan (Oktober) dan Makasar (November).
4. Mengikutsertakan wasit masuk exchange program pada penyelenggaraan kejuaraan internasional di luar negeri sesuai permintaan BWF / BAC.
5. Mengikutsertakan wasit Sertifikat Nasional A ke ujian wasit Sertifikat Akreditas BAC.
6. Mengusulkan upgrading wasit BWF / BAC dari akreditas ke sertifikat dan dari sertifikat BAC ke BWF akreditas, dst.
7. Mengusulkan upgrading Trainee Referee ke akreditas BAC.
8. Mengupdate poin rangking atlet setiap tanggal 10, 20 dan 30 tiap bulan berjalan berdasarkan Sistem Ranking PBSI terbaru


KALENDER NASIONAL PBSI TAHUN 2009
KATEGORI TURNAMEN :
1. KEJURNAS (Kejuaraan Nasional)          -  PB PBSI
2. Sirkuit Nasional Bulutangkis                     -  PENGPROV
3. Swasta Nasional Bulutangkis                    -  PENGPROV
                                                                    -  PENGKOT-KAB
                                                                    -  PERUSAHAAN
4. Kejuaraan Internasional di Indonesia        -  PB PBSI
 - Program Kalender BWF
 - Program Kalender BAC
5.  Olimpiade, Asian Games, Sea Games     -  KOI
 Pekan Olahraga Nasional, PORWIL,         -  KONI
 PORDA, dll.
CATATAN  :  
 - Kejuaraan diluar tersebut diatas adalah kejuaraan bebas yang direkomendasi / Referensi PENGPROV / PENGKOTA-KAB setempat.

DATA TECHNICAL OFFICIAL  COMMITTEE (USIA AKTIF)

DATA USIA WASIT
* NASIONAL  A

 -  Dibawah 40 thn  =  4 orang
 -  Diatas 40 thn       =  24 orang
 -  Jumlah    =  28 orang
* NASIONAL  B
 -  Dibawah 35 thn  =  23 orang
 -  Dibawah 40 thn  =  16 orang
 -  Diatas 40 thn   =  70 orang
 -  Jumlah    =  109 orang

PENUGASAN REFEREE
- Kejuaraan Internasional oleh BWF / BAC
- Kejuaraan Nasional oleh PB PBSI

PENUGASAN WASIT
- Kejuaraan-kejuaraan internasional di luar negeri oleh BWF / BAC (EXCHANGE PROGRAM)
- Kejuaraan-kejuaraan nasional oleh PB PBSI
- Kejuaraan internasional di Indonesia :
 -  Wasit sertifikat BWF / BAC
 -  Wasit dari luar negeri.
 -  Hakim garis adalah wasit nasional sertifikat  A / B

Catatan :
-    Untuk penugasan Referee / Wasit pada kejuaraan-kejuaraan ditingkat Propinsi /
      Kota-Kabupaten dilakukan oleh masing-masing PENGPROV / PENGKOT-KAB

DATA TECHNICAL OFFICIAL  COMMITTEE (USIA AKTIF)

PROGRAM BIDANG LUAR NEGERI 2009

PROGRAM BIDANG LUAR NEGERI
1. Menjalin dan memelihara hubungan yang baik dengan BAC dan BWF
2. Bersama-sama dengan BWF dan konsultasi lepada KOI / KONI berusaha mempertahankan
    keberadaan bulutangkis di  Olympiade.
3. Menjalin hubungan baik dengan asosiasi-asosiasi bulutangkis lain, misalnya dengan program pertukaran wasit.
4. Memperjuangkan penugasan wasit dan refree di event-event BWF dan BAC maupun di multi event seperti Sea Games, Asian Games dan Olympic Games
5. Mengikuti rapat-rapat BWF dan BAC dan berperang aktif, sert memberikan konstribusi yang positif.
6.  Menghadiri undian kejuaraan-kejuaraan resmi BWF, BAC dan multi event.
7. Menterjemahkan konstitusi BWF dan BAC dan membantu bidang turnamen dan perwasitan menterjemahkan peraturan- peraturan yang terkait, misalnya peraturan permainan bulutangkis, peraturan pertandingan, dan sebagainya.
8. Memperjuangkan Indonesia sebagai tuan rumah kejuaraan resmi BWF dan BAC bila dikenhendaki.